Kisah pengajaran hikmah dari kisah Nabi Muhammad SAW dan para sahabat yang boleh diadaptasi bagi kehidupan peribadi juga sebagai ketua pemimpin negara Islam. – Foto Ana Ghoib #SPRM #TH #YAPEIM #Zakat #Mufti #1MDB #Derma

oleh Ibnu Ghufron

Ibnu al Lutbiyyah r.a, seorang sahabat Nabi Muhammad SAW dari Suku Azdi yang ditugaskan Rasulullah SAW untuk memungut dan mengumpulkan zakat dan sedekah dari kaum dan beberapa kabilah di sekitarnya.

Dengan sikap yang ramah dan menyenangkan akan kewajiban atas harta ini, ia mampu menggerakkan hati para wajib zakat untuk menyerahkan kewajiban mereka dengan sukarela.

Tidak jarang dari mereka yang memberikan tambahan dari apa yang telah dihitung dan ditentukan oleh Ibnu al Lutbiyyah, tentunya sebagai hadiah dan tanda terima kasih atas bantuannya.

Setelah mendatangi semua orang yang ditunjuk oleh Rasulullah SAW untuk diambil zakatnya, ia kembali ke Madinah dan menghadap Nabi SAW sambil meletakkan harta yang dikumpulkannya, Ibnu al Lutbiyyah berkata, “Wahai Rasulullah SAW, ini untuk tuan (dari kewajiban zakat mereka),”

Kemudian sambil menunjuk pada bahagian yang terpisah, ia berkata lagi “Dan ini hadiah untuk saya (yang diberikan oleh mereka)”

Nabi SAW menatap hairan kepada Ibnu al Lutbiyyah tanpa berkata apa-apa, kemudian baginda berdiri di atas mimbar. Para sahabat segera saja berkumpul dan mengalihkan perhatian kepada baginda Nabi.

Setelah memuji dan menyanjung Allah SWT, baginda bersabda, “…Sesungguhnya aku telah menugaskan salah seorang di antara kalian, untuk suatu tugas yang diberikan Allah kepadaku.

Kemudian ia datang dan berkata: Ini buat tuan, dan ini hadiah untuk saya…! Mengapakah ia tidak duduk saja di rumah ayah atau ibunya sehingga datang hadiah itu kepadanya, jika memang benar seperti itu….”

Baginda berhenti beberapa saat sambil memandang berkeliling, kemudian bersabda lagi, “Demi Allah, seseorang di antara kamu sekalian yang mengambil sesuatu yang (dikira haknya, padahal) bukan haknya, nescaya pada hari kiamat nanti ia akan menghadap Allah dengan memikul sesuatu itu. Kerana itu aku tidak ingin melihat seseorang di antara kalian datang menghadap Allah sambil memikul unta, lembu atau kambing…”.

Ibnu al Lutbiyyah menyedari, apa yang disampaikan Rasulullah SAW tersebut ditujukan untuk dirinya, tetapi sepertinya baginda ingin menjadikan khutbah tersebut untuk sekaligus memberikan pengajaran kepada sahabat-sahabat lainnya.

Segera ia menyatukan bahagian terpisah dari sedekah atau zakat yang dikiranya adalah hadiah untuk dirinya secara peribadi.

Tampak Nabi SAW mengangkat kedua tangan beliau hingga terlihat putih kedua ketiak beliau, dan bersabda, “Wahai Allah, bukankah aku telah menyampaikan!!”

Setelah baginda turun dari mimbar, Ibnu al Lutbiyyah segera mendekat dan meminta maaf atas apa yang dilakukannya. Baginda Nabi menerimanya dan mendoakan untuknya untuk kebaikan. – TAMAT

Susunan risalah nasihat Berita Mimpi – ΔNΔ GHOIB – Hud’s Mimpi dan penglihatan aneh…

KLIK BACA: Rafidah soal LHDN jelaskan derma RM2.6 bilion Najib kalau benar dipulang mana bukti dan kena cukai atau tidak? 

KLIK BACA: Rafidah jawab Hisham sepupu Najib, Demi Allah setiap inci tanah tentera diswastakan

KLIK BACA: Rakyat bukan setia sesuka hati mereka tidak bodoh – Kadir Jasin

KLIK BACA: Kita bagai haiwan jika tiada rasa hormat, kata Tunku Mahkota Johor

Now You Know Dont Say Thank - Comment & Share

SHARE