KUALA LUMPUR 3 Sept, 2017  – Tan Sri Khalid Abu Bakar secara rasmi akan menamatkan perkhidmatan beliau sebagai Ketua Polis Negara esok.

Majlis serah terima tugas jawatan tertinggi dalam Polis Diraja Malaysia (PDRM) itu akan diadakan di Pusat Latihan Polis (PULAPOL) di Jalan Semarak.

Timbalan Perdana Menteri, Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi dijadualkan hadir bagi majlis tersebut pada pukul 8.30 pagi esok.

Portal Kosmo! Online melaporkan Ahmad Zahid bakal mengumumkan Ketua Polis Negara yang bakal menggantikan Khalid.

Selain itu, persaraan Khalid yang berkhidmat selama 40 tahun dalam pasukan beruniform itu turut diraikan dalam Majlis Paluan Berundur yang diadakan Padang Kawad, Pulapol petang esok.

Khalid yang akan genap berusia 60 tahun pada 5 September ini sebelum mengakui tidak akan menyambung kontrak perkhidmatan sebagai Ketua Polis Negara selepas tarikh kelahirannya itu yang juga tarikh rasmi persaraannya.

Nota Ana Ghoib: “Orang yang takut kepada penguasa lebih banyak daripada mereka yang takut kepada al-Qur’an.” – (Al Bidayah Wa An Nihayah Ibnu Katsir )

Firman Allah: “Maka hendaklah orang-orang yang menyalahi perintah-Nya takut akan ditimpa cubaan atau ditimpa adzab yang pedih.” (an-Nuur: 63)

Abu Sa’id ra. berkata, bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Janganlah seseorang terhalang oleh kehebatan seseorang untuk mengatakan al-haq, jika ia mengetahuinya.” Setelah itu Abu Sa’id ra. menangis dan berkata, “Demi Allah, kita menyaksikan banyak kemunkaran, namun kami takut.” (HR Tirmidzi)

Firman Allah: “Dan suruhlah [manusia] mengerjakan yang baik dan cegahlah [mereka] dari perbuatan yang munkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu.” (Lukman: 17)

Ibnu Mas’ud ra. berkata, bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Tidak seorang Nabi sebelumku yang diutus Allah untuk umatnya, kecuali memiliki pembela dan pengikut. Mereka menjalankan ajaran dan perintahnya. Setelah itu muncullah generasi-generasi yang mengatakan sesuatu yang tidak mereka lakukan dan melakukan apa-apa yang tidak diperintahkan. Barangsiapa yang memerangi mereka dengan tangannya ia adalah mukmin, Barangsiapa yang memerangi mereka dengan lisannya ia adalah mukmin, dan barangsiapa yang memerangi mereka dengan hatinya ia adalah mukmin. Di luar itu maka tidak ada sedikitpun keimanan.” (HR Muslim)

Abu Sa’id ra. berkata, bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Janganlah di antara kamu menghinakan dirinya.” Para shahabat bertanya, “Ya Rasulullah, bagaimana seseorang menghinakan dirinya?” beliau menjawab, “Ia melihat kemunkaran dilakukan, tetapi ia diam saja. lalu Allah bertanya kepadanya, “Apa yang menghalangimu untuk mengatakan ini dan itu?” Ia menjawab, “Kerana saya takut kepada mereka.” Allah berkata, “Aku lebih berhak untuk kamu takuti.” (HR Abu Dawud)

Firman Allah: “Allah ridha terhadap mereka dan merekapun ridha kepada-Nya. Yang demikian itu adalah balasan bagi orang yang takut kepada Tuhan-Nya.” –  (QS. Al-Bayyinah: 8)

Sa’id bin Jubair ra. menceritakan bahwa dirinya berkata kepada Ibnu ‘Abbas ra., “Apakah saya harus melakukan amar ma’ruf kepada penguasa?” Ibnu ‘Abbas berkata, “Jika kamu khawatir akan dibunuh, maka tidak wajib.” Sa’ad bin Jubair ra. pun mengulangi pertanyaannya hingga tiga kali, jawaban yang diterima pun sama. Seraya Ibnu ‘Abbas ra. menambahkan, “Jika kamu harus melakukannya, maka sebaiknya antara kamu dan dia saja.”

“Agama itu nasihat.” Kami bertanya, “Bagi siapa?” Beliau bersabda, “Bagi Allah, Kitab-Nya, Rasul-Nya, dan para pemimpin muslim kaum muslimin pada umumnya.” – (HR Muslim)

Allah juga menceritakan tentang orang-orang yang berusaha berdakwa kepada orang Yahudi yang melanggar pada hari Sabtu, meskipun orang-orang yang mendakwahi mereka tahu seakan jika nasihat mereka tidak akan berjaya: Firmannya –  “Mengapa kamu menasihati kaum yang Allah akan membinasakan mereka atau mengadzab dengan adzab yang amat keras? Agar kami mempunyai alasan [pelepas tanggung jawab] kepada Rabbmu, dan supaya mereka bertakwa.” – (al-A’raaf: 164)

Risalah Ana Ghoib: Orang Yahudi yang melanggar perintah menangkap ikan pada hari Sabtu di LAUT  itu adalah manusia mengguna tipudaya politik dengan mengubah aliran laut ke TASIK dan mereka menangkapnya di tasik bukan dilaut bagi memberi alasan kepada Allah.

Difikirnya mereka hebat berpolitik namun akhirnya kuasa Allah menghinakan mereka justeru disumpah menjadi kera.

KLIK BACA: DAP gesa Ketua Polis Negara baru Fuzi Harun selesai isu MO1

KLIK BACA: Anwar, Dr Mahathir tak dipanggil RCI Forex tidak menghairankan…

KLIK BACAMerdeka istimewa sebab saya pernah hidup dijajah pihak asing – Tun Mahathir

KLIK BACA: 1MDB rugi atas kertas seperti didakwa Annuar Musa terjawab di SINI

KLIK BACA: Subsidi minyak ditarik Najib Perdana Menteri ada kuasa pula?

Tolong Komen & Share